risiko potong rambut 


suatu hari di tempat potong rambut lelaki,

seorang yang dipotong rambutnya ceramah panjang lebar tentang perpesktif agama yang konservatif, introvert, dengan gaya bahasa dan intonasi menggurui. 
tiap pemotong rambut menyampaikan pendapat lain, penceramah membalas, mematahkan, menyalahkan.
misal, katanya, TV lebih banyak mudharat dari pada manfaatnya. tapi sepanjang ceramahnya dia kritik & menyalahkan semua orang yang berdakwah lewat youtube. baginya dakwah adalah majelis, datang tatap muka di majelis. bukan youtube, anggapnya remeh.
pikiran penceramah ini nggak lengkap, kurang akal. toh TV & youtube menampilkan visual yang sama: video. TV mudharat, tapi dia nonton youtube?
di ujungnya, si pemotong rambut merasa sebel. begitu selesai ia langsung menjauh. pemotong rambut diteriaki penceramah sambil tertawa, “eh kemana lu? mau dibayar nggak?!”
lelaki ‘paling benar’ itu beruntung.
beruntung karena pemotong rambut tak marah seperti tokoh di film psikopat, yang mungkin bisa menyayat lidah, kuping, atau bahkan lehernya dengan pisau cukur. sebuah ceramah lokal yang sangat berisiko!

😆😆😆
keimanan, barangkali adalah sikap rendah memandang diri sendiri terhadap Tuhan. mungkin dengan itu pula keimanan tak sempat menjadi sombong.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s